Home / Banjarmasin

Senin, 11 September 2023 - 14:49 WIB

Banjarmasin Terpilih Jadi Tempat Melestarikan Budaya Melalui PKN

keindahan Pasar Terapung Kuin sebagai bentuk mendekatkan kembali budaya khas Banjar. (Foto : Istimewa)

keindahan Pasar Terapung Kuin sebagai bentuk mendekatkan kembali budaya khas Banjar. (Foto : Istimewa)

BANJARMASIN, wasaka.id – Peringati Pekan Kebudayaan Nasional (PKN) Tahun 2023, Banjarmasin menjadi salah satu daerah yang terpilih sebagai tempat Program Laku Dalam Ruang dari total 9 daerah di Indonesia.

Banjarmasin mencoba menonjolkan keindahan Pasar Terapung Kuin sebagai bentuk mendekatkan kembali budaya khas Banjar yang hampir tergerus oleh zaman.

Program PKN yang dilakukan Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset dan Teknologi (Kemendikbud Ristek) sebagai bentuk dukungan guna kembali memajukan kebudayaan.

Pimpinan Excelsior Dance Project Banua, Gita Kinanti Purnama Azri, bahwa kegiatan yang dilaksanakan ini tak hanya sekadar melestarikan budaya, namun juga sebagai upaya memajukan kebudayaan yang muilai tergerus.

Ia juga menyebutkan bahwasanya dipilihnya kawasan wisata Pasar Terapung Kuin, sebagai tempat penyelenggaraan Laku Dalam Ruang di KPN 2023 kali adalah karena sejarah ratusan tahun yang telah dimiliki.

“Pasar terapung ini menjadi bagian penting kota Banjarmasin selama berabad-abad, dimana didalamnya membawa gerak laju perubahan kebudayaan warga Banjarmasin sebagai masyarakat sungai,” jelasnya.

“Pasar Terapung Muara Kuin pernah menjadi jantung perdagangan di Kalsel pasar ini telah menjadi tempat pertemuan antara pedagang dan pelaut dari berbagai suku dan bangsa,” sambungnya.

Kegiatan yang mengusung tema ‘Batiti Ka Muara’ ini dilaksanakan dalam tiga kegiatan.

“Dimana pagi, kita telah melakukan kunjungan langsung ke pasar terapung, dengan tajuk memasar apung, dengan tujuan mendekatkan kembali masyarakat dengan kegiatan berbelanja di sana,” ucapnya.

Dan dalam mamasar apung itu, dirinya juga menjelaskan diselingi dengan sebuah performa kecil yaitu ritual ritus mengayuh.

Dengan maknanya ritus mangayuh ini adalah sebagai simbol kuat, dimana ada pengayuh sebagai penggerak dan pengemudi.

“Hubungannya dalam laku dan ruang adalah hubungan harmoni antara manusia dan alam,” tuturnya.

Kemudian dalam acara kedua yanga diadakan di sore, Gita menjelaskan ada ‘Sambang Sore Hari’ yang didalamnya mengangkat konteks bercengkrama bersama warga di kawasan pelabuhan Pasar Terapung Muara Kuin, bersama penampilam madihin yang akan dibawakan oleh Ahmad Syahrani.

“Dengan nuansa eksotis sunset di dermaga muara kuin yang memiliki histori panjang ini,” terangnya.

Dilanjutkan pada malam harinya, pertunjukan seni kolaborasi yang dibawakan oleh dua kolaborator seniman terpilih, yaitu Gita Kinanthi bersama Yeni Wahyuni seniman teater dari Padang Panjang.

Pertunjukan ini dikemas dalam bentuk teater, berjudul ‘Merah Kuning Kuin’, yang dijelaskan oleh Gita akan berfokus menjelaskan bagaimana kehidupan di Pasar Terapung.

“Fokus utamanya kepada perempuan di pasar terapung, dalam laku ruang hidupnya, segala perasaannya sebagai perempuan, ibu, istri, anak dan cucu dan pedagang pasar terapung,” pungkasnya.(yud)

Share :

Baca Juga

Banjarmasin

Target APBD Banjarmasin 2024 Tembus Rp 2,8 Triliun

Banjarmasin

Wakil Walikota Banjarmasin: Pastikan Efisiensi Dalam Pelaporan dan Pengelolaan Aset Pemerintah
Rapat panitia persiapan jelang pelaksanaan Barito Putera Bersholawat di Aula Sabilah Muhtadin. (Foto : Istimewa)

Banjarmasin

Barito Putera Bersholawat: Pengurus Sabilal Muhtadin Siapkan Fasilitas untuk Jemaah

Banjarmasin

Aplikasi Simonik Diharapkan Mampu Optimalisasi Pelaporan Kinerja Pelayanan Publik

Banjarmasin

28 Calon Paskibra Banjarmasin Dibekali Penguatan Mental dan Fisik Sebelum Menjalankan Tugas

Banjarmasin

Maju di Periode ke Tiga, Hasnur: Amanah Masyarakat Kalsel Harus Diperjuangkan

Advertorial

Pemko Banjarmasin Terima Hibah Aset dari Kementerian PUPR Senilai Rp 15 Miliar

Banjarmasin

Bang Hasnur, Tokoh Muda yang Diminati Masyarakat Banua